~Fi Ayyi Ardhin Taskun Fa Hunaka DAkwatun Tubna~
There was an error in this gadget

Monday, August 10, 2009

Kenapa susah sangat untuk berubah?

Bismillahi Rrahmani Rrahim
Assalamualaikum
Jumpa lagi
Untu kali ini..
saya inngin mengajak anda yang baca post ini...

Fikirkan keadaan seekor ikan di laut....bayangkan.....
walaupun keadaan sekelilingnya masin (air laut)
adakah rasa ikan itu juga masin?
adakah tidak perlu kita perapkan ikan itu dangan garam kunyit?
(untuk menggorengnya)
sudah tentu jawapannya..tidak..kita perlu perapkan..
samalah juga juga dalam kehidupan kita sebagai manusia..

apa yang hendak saya katakan di sini..
ada satu istilah Arab mengatakan..
'uzlah syu'uri la zati..

maksudnya.. perasaannya sahaja yang bergabung tapi tidak zatnya..
samalah keadaannya seperti ikan di laut tadi..
walaupun laut itu masin, tapi tidak mempengaruhi ikan untuk turut manjadi masin juga

dalam kehidupan kita sebagai manusia..
memang kita kelilingi dengan pelbagai cabaran dan ujian..
cabaran datang dari segenap pelusuk..
memang menguji iman kita..

ada yang tewas tersungkur di tengah jalan
kerana kecundang dalam pertempuran hidup antara hak dan batil
keadan sekeliling telah mengubah mereka
kalau dulu asalnya dia seorang yang baik
dia seorang yang suci hatinya..
solat tak tinggal
selalu berjamaah..
tapi...
apa dah jadi??

yang penting..kuatkan jati diri.
iman mesti di tingkatkan
walaupun keadaan sekeliling berusaha untuk mengubahmu secara serangan pemikiran
walaupun secara engkau tidak sedar..
engkau mesti kuat..

bukan tidak boleh untuk bergaul dengan mereka..
tapi..
jaga la dirimu..
kalau orang lain mempunyai penampilan yang teruk..
bukan ciri2 seorang muslim/muslimah..
takkan engkau ingin mengikutinya
sedangkan engkau mengaku
engkau adalah seorang yangs sejati..
kenapa ikut orang..
ikut keadaan sekeliling..
lupakan engkau dengan ikan tadi???

biarkan orang lain pakai macam tu..
tapi mengapa engkau ikut??
engkau ada jati diri..
kenapa ikut????
timbul dalam diri
"eh, orang ramai tak buat la ni..
buat ape aku nak buat..
malu la..
sedangkan itu benda baik
malu la
semua orang macam ni..malu la aku nak wat lain dari orang
kita sedar atau tidak..
benda baik ni
we'll be rewarded!!
orang lain pulak yang ikut benda baik yang kkita buat..
BIARKAN ORANG IKUT KITA DAN BUKAN KITA IKUT ORANG
kena faham konsep ni..

ada pepatah Arab
"yajtamiun wa lakinnahum yakhtalifun"
mereka bergaul dengan mereka(yang berpenampilan tidak elok)..
tapi...
mereka berbeza dengan mereka(yang berpenampilan tidak elok)..

setiap perkara yang kita benci tapi baik untuk kehidupan kita..
tidak dapat tidak..
kita kena lakukan..
macam mana ingin melakukannya??
melalui PAKSAAN..
paksa diri sendiri untuk melakukannya
tapi dalam kes ini,
kita bukan paksa diri kita untuk melakukan benda baik

tapi..
paksa untuk meninggalkan benda buruk...
paksa diri meninggalkan tabiat buruk kita..
contohnya tabiat buruk kita yang susah sangat nak berubah..
kita buat..n kita buat dan terus buat...
bila nak berhenti ini????


sama juga dalam belajar...
malas anagt nak ulangkaji pelajaran..
malas..
tapi??
balajr baik untuk kita atau tidak???
saya tidak perlu jawab..anda semua tahu jawapannya..

oleh itu,bagaimana nak belajar sedangkan kita malas...
PAKSA diri..
melalui paksaan melahirkan kenikmatan jua akhirnya..
kemanisan itu pasti terasa akhirnya...

jadi kesimpulan..
kalau ada orang terasa dengan kata saya ni,,
terlebih dahulu minta maaf
tiada niat untuk menyentuh mane2 perasaan tapi kalau terasa baguslah
sampai juga maksud saya..

sekali lagi minta maaf...

NANTIKAN POST SETERUSNYA
" FI AYYI ARDIN TASKUN FA HUNAKA DAKWATUN TUBNA"
DAN

" RUHBAN BILLAIL WA FURSAN BINNAHAR"

No comments:

Post a Comment