~Fi Ayyi Ardhin Taskun Fa Hunaka DAkwatun Tubna~
There was an error in this gadget

Wednesday, November 3, 2010

Teka teki Uji minda yg berkarat

Di bawah adalah 2 jenis gambar yg sama ( dr segi tndakan-p/s sila abaikan watak dan 'siapa' dalamnya)

gambar A

















gambar B














bezakan gmbar di atas dengan mata hati.bukan dengan mata kasar

hint: di gambar ada penerangan..bace la..hehe
selamat mengasah minda yg berkarat yea..
(zakat @ rasuah)

Aior

air?

molekul yg terbina dr atom Hidrogen dan Oxygen.
trbina dr 2 atom hydrogen dan 1 atom oxygen mnjdikan ia H2O
70% bdn manusia trdiri dr air (cecair i.e darah, sume liquid la)
kira 2/3 bumi pn dliputi air..tu pn mebi akan bertambah..sebab..
ais kat kutub start to melt..mcm citer ape dah? manny..diego..seed..eja salah..abaikn

antara kgunaan air..
eletrolit dlm bdn
pelawas kot...(snang nk...)
bnyk lg la..xingat

kgunaan harian.
basuh..(bju,pngan,org pn)
minum hilang dhaga..
mkn nsi minum..minum air..




















masa yg tepat nk minum air
1. bangun tdo (2 gelas) - bantu mengaktifkn organ dalaman
2. 30 min sblm makan (1 gelas) - membantu penghadaman
3. sebelum mandi (1 gelas) - membantu menurunkan tekanan darah
4. sebelum tdo (1 gelas) - untuk menghindari stroke ataupn serangan jantung


ni contoh waketu yg sesuai u mnum air..kta pd hr ni
ikut suka je nak minum..pling ketara sekali...lps mkn..mnum air.
yg tu belh consider lg..yg xtahan nya..smbil2 makan pn minum air..aduhhh..
tbe'at kurg baik..nabi saw pn larang sebenarnya..

ok...selamat minum air..minum slow2..jgn gopoh..
yg penting..baca bismillah..

Saturday, October 23, 2010

Ulama betol ke main2?




















Festival Busana Muslim (Islamic Fashion Festival) itu melihat pertunjukan tersebut bercanggah dengan Islam.

Datin Seri Rosmah Mansor sebagai penaung yang hadir dalam majlis tersebut mesti bertanggungjawab, memohon maaf, bertaubat dan tidak mengulangi kesilapan tersebut.

Ulama muda Umno sepatutnya menasihati pemerintah dan pembesar, bukan mengipasnya dalam perkara yang beliau sendiri tahu ia salah.

Friday, October 22, 2010

Mereka di hati ku

Salam

Lame rasenya xmsuk blog.ni la bru nk masuk blik slps bln pose hr tu.
ni nk pos gambr2 menarik yg di ambil sejak awal pose sehingga sblum raya..
Anak2 sedara..tidak termasuk yg tiada dlm gmbr dan yg duk jauh..Qatar
















gmbr ni dah lame dh..tp di ambil dr gmbr lama semasa aku drjah 4 dulu
ni la.tp xjelas sgt..kudus..aku suka gmbr ni..gmbr asal ada kat umah.















gambar ayah aku dgn cucu-cucu..ramai dh cucu-cuc tok ayoh..xcekat nk lakon dh tok ayoh nyo..pok sdra n mk sdra mane?mai ambk ni sorg dua.pakat bagi sikit2 sore..hehe





















tiga dara..haha..ank puam mane la ni haa..kcik2 molek.duduk dr kiri aminah..khadijah n yaya..




















Spesel to ore yg jauh d Qatar..anak sdara di Qatar..Mustafa n Zahraa..gmbr ni d kirim oleh umminya kpd daku..















mustafa dh besar..bo lah duk dlm pat adik tu..hehe



Tuesday, August 10, 2010

SALAM RAMADHAN

Ahlan ahlan ahlan...Ya ramadhan
Ramadhan datang lg..
Tetamu yg telah ku nanti2kan..
Bulan yg penuh dgn keberkatan..
Setiap amalan kebajikan di gandakan..
Syaitan dibelenggu..
Azab kubur berhenti..
Berlumba2 lah untuk mengejar bulan berkat ini
Kerana..ia datang hanya sekali setahun..
Sungguh..rugila bg sesiapa yg hanya membiarkan tetamu agung ini..
Berlalu begitu sahaja..
Sebaliknya..sangat beruntung lah bg sesiapa yang..
Menyambut dan mengimarahkn bulan dan teatmu agung ini
Dengan amalan kebajikan baik amalan wajib mahupun sunat..
Dosanya di ampun bagaikan kain putih..ameen..
Inilah bulan tarbiah..mendidik jiwa..melembutkan hati..
Hidupkan lah siangnya dengan berpuasa..tahan diri dri makan dan minum..
Serta..perkara yg membatalkan puasa baik nafsu syahwat dan lain2 nya dr terbit fajar
Hingga terbenam matahari..tilawah Al-Quran..sedeqah dan sebagainya..
Hidupklah malamya dengan solat terawih..tadarus Alquran..solat tahajjud..
Solat berjamaah..

Jangan lah lemah dengan tibanya ramadhan..
Dengan mengatakn lapar dahaga,sebaliknya kita adalah..
"Fursan bin nahar Wa ruhban bil lail"
Penunggang kuda (yg tangkas,cekap) pd siang hari
Dan, seorang rahib(yg tekun beribadat) pd malamnya...

[pesanan/tazkirah untk dr sendiri n sahabat2]
by...
ben_nahley@yahoo.com.my
BIOCHEM@BIOTECH Eng.
IIUM 2010

Tuesday, July 20, 2010

MY PROJECT

Kinetic Study of MCF7 Cell Line Cancer Treated With Recombinant Bromelain

Ni tajuk untuk final year project (FYP) aku..
Mula2 tengok ndan dapat tajuk ni..aku xde idea langsung..
What the name of tiger is it? (Go namo ghima ni?)
Lepas buat research skit2..then ada la idea lbh krg..
Tp masih terkapai2 lg mane nk start..
Jumpa DR. AZURA smlm..beliau trgkn skit2 pasal tajuk ni..
Nampak la skit lg..rupe2nya aku kne bukak kitab balik yg aku belajar masa 2nd year..
BIOCHEMICAL KINETIC..
Aiyokk..tidak mengapalah..satu cbrn untuk aku jgk..
Ok,mls ckp bnyk..mtk dr dlu..

by,
MHAA
B.Eng(Biochem-Biotech)
KOE,IIUM

Saturday, June 12, 2010

Aku Cinta Allah

Lemas..
Mata terpejam..
Fikiran melayang-layang.. Jauh ke hujung dunia..
Padahal jasad kaku di pembaringan..
Melayan apa saja yang datang di fikiran..

Mata di bukakan..
Melihat sekeliling gelap gelita tiada terang..
Berkelip-kelip melihat jam..
Tertanya-tanya..
Berapakah jam sekarang..

Hampir tiba masanya untuk sembahyang..
Namun jasab masih lena di ranjang..
Maka berlaku lah pertarungan..
Antara cinta dan juga gelita..
Yang kuat pasti menang..

Begitu sukar mengalahkan gelita..
Namun, atas dasar cinta yang hakiki..
Cinta yang abadi..
Cinta kepada Ilahi..
Diri ini di gagahi..

Bangkit dengan kemenangan dalam pertarungan..
Menuju cinta Tuhan..
Rebah sujud kepadaNya..
Tiada yang dapat menghalang..

Kerana...
Aku Cinta Allah......

by,
MHAA
ben_nahley@yahoo.com
B.Eng(Biochemical-Biotechnology)
KOE
IIUM

Hamas: Kami Tidak Akan Sentuh Bantuan AS Untuk Palestin


Pemimpin politik Hamas di pengasingan Khalid Misy'al pada Jumaat mengatakan bahawa gerakan Islam Hamas yang berkuasa di Jalur Gaza tidak akan menyentuh sedikitpun wang sebanyak 400 juta dolar yang dijanjikan oleh pemerintah AS untuk rakyat Palestin.

"400 juta dolar yang ditawarkan oleh (Presiden AS Barack) Obama tidak untuk Gaza tetapi untuk pemerintah Palestin yang akan membahagikan dana tersebut sebahagian untuk Gaza, tapi tidak untuk Hamas," kata Misy'al dalam sebuah konferen pers di ibu kota Sudan.

"Wang itu akan diberikan kepada (perdana menteri Palestin) Salam Fayyad di Tepi Barat yang diduduki, katanya.

Pada hari Rabu sebelumnya, Obama mengumumkan paket bantuan sebesar 400 juta dolar untuk Tepi Barat dan Gaza, dan mengatakan Amerika menunjukkan komitmennya untuk meningkatkan kehidupan rakyat Palestin.

Setelah bertemu dengan Presiden Palestina Mahmud Abbas di Gedung Putih, Obama menggambarkan situasi di Jalur Gaza, yang ia anggap telah terperosok dalam krisis kemanusiaan selama di sekatan Israel, tetapi juga mengatakan dia masih percaya adanya kemajuan signifikan untuk menuju perdamaian Timur Tengah dalam tahun ini.

Misy'al pada hari Jumat juga mendesak negara-negara Arab dan Muslim untuk memberikan lebih banyak bantuan kemanusiaan untuk mematahkan sekatan Israel terhadap Jalur Gaza yang miskin, di mana lebih dari 1,5 juta warga Palestin tinggal.

Misy'al memulakan kunjungan empat hari ke Sudan pada hari Rabu lalu, di mana ia telah berbicara dengan Presiden Umar al-Bashir.

Senjata-Senjata Yang Dimiliki Oleh Rasulullah saw

Nabi saw memiliki sembilan pedang: Ma'thur yang diwariskan oleh ayahnya, dan itu adalah pedang pertama yang pernah dimiliki oleh baginda. Baginda juga memiliki al-'Idb dan Dhu al-Fiqar, yang tidak pernah jauh darinya. Dhu al-Fiqar memiliki gagang melingkari tangannya, dan dasar yang terbuat dari perak. Baginda juga memiliki al-Qal'i, al-Battar, al-Hatf, ar-Rawb, al-Mikhdam, dan al-Qadib, yang juga memiliki bahan dasar terbuat dari perak. Nabi saw memperoleh Dhu al-Fiqar selama perang Badar.

Nabi saw memiliki tujuh buah baju besi: Dhat al-Fudul, yang kemudian ditukarkan dengan tiga puluh sa’ selai (makanan) kepada abu Abu-Shahm, seorang Yahudi, untuk makanan keluarganya. Dhat al-Fudul terbuat dari besi. Nabi saw juga memiliki Dhat al-Wishah, Dhat al-Hawashi, as-Sa'diyyah, Fiddah, al-Batra ', dan al-Khirniq.

Nabi saw dimiliki enam busur panah: az-Zawra ', ar-Rauha', as-Safra ', al-Bayda', al-Katum—yang rosak selama pertempuran Uhud, dan diambil oleh Qatadah bin an-Nu'man—dan as-Saddad.

Nabi saw memiliki bergetar disebut al-Kafur, dan tali untuk itu terbuat dari kulit kecokelatan, serta cincin melingkar tiga perak, gesper, dan hujung terbuat dari perak. Kita harus menyebutkan bahawa Ibnu Taimiyah mengatakan bahawa tidak ada riwayat bahwa Nabi pernah memakai tali pinggangnya.

Nabi saw juga memiliki beberapa perisai: az-Zalluq, dan perisai yang dinamai al-Futaq. al-Futaq diberikan kepadanya sebagai hadiah, dan awalnya terdapat gambar patung di atasnya. Rasul saw sering meletakkan tangannya pada gambar patung itu hingga kemudian gambar itu menjadi pudar tak terlihat.

Nabi saw memiliki lima tombak: al-Muthwi, al-Muthni, an-Nab'ah, tombak besar yang dinami al-Bayda ', dan tombak pendek bernama Anazah. Tombak ini selalu dibawa ketika hari raya Id, digunakan sebagai sutrah. Kadang-kadang, Nabi berjalan sambil memegang 'Anazah.

Nabi saw memiliki helmet yang terbuat dari besi yang disebut al-Muwashah - yang dihiasi dengan tembaga - dan helmet yang lain, disebut-Sabugh, atau Dhu sebagai-Sabugh.

Nabi saw memiliki tiga jubah panjang yang terus dipakai selama pertempuran. Salah satunya terbuat dari brokat halus berwarna hijau (sundus). Nabi saw memiliki bendera hitam, disebut al-'Uqab. Abu Dawud dalam salah satu hadis yang dikumpulkan dalam kitab 'Sunan,' dari seorang sahabat yang mengatakan: "Aku melihat bendera Nabi." Nabi saw juga memiliki tongkat yang disebut al-'Arjun, dan al-Mamshuq.

Friday, June 11, 2010

Khabar terbaru..

Assalamualaikum wbt..
Sudah lama rasanya daku tidak menulis d blog ini
Hari ni diriku berkesempatan sebentar untuk menulis serba sedikit
Di hujung minggu yg redup dan tenang ini
Aku merasa cukup tenang
Mengadap komputer, menulis report untuk di serahkan kepada supervisor
Untuk makluman semua,ataupun sape yang membaca blog ini
(rasenya xde kot)
Saya sedang menjalani Latihan Industri Kejuruteraan ataupun dlm bahasa omputeh Engineering Industrial Training (EIT)
Nama je engineering tp praktikal sy xde kaitan langsung dengan aplikasi engineering yang sy belajar kat UIA..
Tu yang sedihnya..tp xpe lah..as long as sy dpt menimba ilmu diJabatan KImia Malaysia PJ..itu dah cukup berguna untuk sy untuk melangkah masuk ke FInal Year
next semester..must be well prepared.
Tu la serba sedikit mengenai sy buat msa sekarang..
kalu nak diceritakan memang panjang..tp xpe la.ckp d sni shaja..
ok.wassalam..

hafizien
b.eng(biochem-biotech)
KOE, IIUM

Saturday, March 6, 2010

Dunia Ku Kini

Pesan Ayahanda

Nanti bila kau lahir
Jangan terkejut anakku
Dunia yang bakal kau warisi
Tidak seperti dunia moyangmu dulu
Banyak hitam kemusnahannya
daripada putih keamanannya

Nanti bila kau lahir
Jangan mengeluh anakku
Bumi tempat berpijak ini
bukan lagi tempat cinta bersemi
Di sana-sini
Ada saja sengketanya
dan tidak gah tanpa darah dan airmata
berebut-rebut kekayaan dunia
tamak haloba dengan kuasa
siapa yang kuat dialah juara
siapa yang lemah ditindas dihina.

Nanti bila kau lahir
Jangan kecewa anakku
Dunia tempat kau bernaung ini
menyaksikan kegagalan tamadunnya
generasi pewarisnya
sudah terlalu matang sebelum usia
tiada lagi santun akhlaknya
Tuhan bagaikan tiada
hidup bersandarkan hati dan rasa.

Nanti bila kau lahir
Jangan menangis anakku
Alam tempat kau bernafas ini
Lebih banyak kegersangannya
daripada kehijauan melata
tiada lagi nyamannya udara
kesegaran air di puncak gunung
Mungkin kau tidak akan melihat lagi
flora dan fauna yang pupus
hasil kemajuan yang menidakkan
hak kehidupan untuk mereka

Anakku,
Inilah dunia
Dunia yang bakal kau warisi
Dunia yang sudah parah dengan lukanya
yang tinggal sisa-sisa
untuk diwariskan kepadamu

Tabahlah anakku!

Wednesday, February 17, 2010

Kuatkan Semangat

Hari ni aku rasa lemah semangat
Dalam kelas DS tad pun aku xleh fokus ape yang lecture ajar
Kepala aku sedang memikir sesuatu
Hati aku xtenang
Apa la salah ku sehingga diuji sapa begini
Sudah ku jelaskan hakikat sebenar
Tp masih ada yang xmemahami
Apa yang penting, keikhlasan
Penerimaan orang terhadap dirimu
Usah ditangisi
Jangan bersikap lemah.
Kerana dirimu tidak keseorangan..
Ada yang menyokongmu..insyaallah..

Tuesday, February 2, 2010

Ketika Cinta Bertasbih...

Salam,
setelah sekian lama tidak membebel
hari ni ase nak membebel
tapi bukan kata2 dr ku
tapi kata dr filem KCB2
orang kata memang best citer ni
tapi bila tengok
memang best pun...

Dialog antara azam dan adiknya Husna..

Husna: Bagaimana Mas Azam?
Azam : Yeahh..tidak terlalu istimewa..tapi boleh diperhitungkan..jilbabnya panjang
..Mas suka itu..

Dialog antara Azam dan Pak Kiai
Azam : Saya sudah ikhtiar..jari siapa yang cocok untuk menerima cincin ini..
..di sini kan ratusan santri wati..sape tahu ada satu yang cocok dan mahu
menerima cincin ini..orang tua tunangan sy sudah tidak sabar untuk menunggu
kesembuhan saya..cincin ini dikembalikan dan gadis itu bernikah dengan orang
lain...terus terang saya sudah lelah untuk menemukan jodoh..
saya fikir Vivi adalah jodoh saya....tapi ternyata....
saya butuhkan cincin ini kepada Pak Kiai...


....to be continued...

Monday, February 1, 2010

Tangan Yang Memberi Lebih Baik Yang Menerima

Hari ni, aku merasa terpanggil untuk menulis.
Kita merasakan kita adalah yang terbaik dalam memberikan sesuatu..
walahal, kita masih lagi tidak mampu untuk memenuhi hasrat hati yang menerima
walau sejauh mana kita memberi,tp masih lagi tidak mencukupi
masih banyak lagi yang perlu dikorbankan
sehingga kini, xperlu la berputus asa..
teruskan usaha memberi dan jgn letih dari memberi kerana sesungguhnya
tangan yang memberi lebih baik dari tgn yang meminta..

Sunday, January 31, 2010

Yaumu Wafatu An_Nabbi saw

Daripada Ibnu Mas’ud ra bahawasanya ia berkata: Ketika ajal Rasulullah SAW sudah dekat, baginda mengumpul kami di rumah Siti Aisyah ra. Kemudian baginda memandang kami sambil berlinangan air matanya, lalu bersabda:“Marhaban bikum, semoga Allah memanjangkan umur kamu semua, semoga Allah menyayangi, menolong dan memberikan petunjuk kepada kamu. Aku berwasiat kepada kamu, agar bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya aku adalah sebagai pemberi peringatan untuk kamu. Janganlah kamu berlaku sombong terhadap Allah.”
Allah berfirman: “Kebahagiaan dan kenikmatan di akhirat. Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan dirinya dan membuat kerosakan di muka bumi. Dan kesudahan syurga itu bagi orang-orang yang bertakwa.”
Kemudian kami bertanya: “Bilakah ajal baginda ya Rasulullah? Baginda menjawab: Ajalku telah hampir, dan akan pindah ke hadhrat Allah, ke Sidratulmuntaha dan ke Jannatul Makwa serta ke Arsyila’ la.”
Kami bertanya lagi: “Siapakah yang akan memandikan baginda ya Rasulullah? Rasulullah menjawab: Salah seorang ahli bait. Kami bertanya: Bagaimana nanti kami mengafani baginda ya Rasulullah?
Baginda menjawab: “Dengan bajuku ini atau pakaian Yamaniyah.”
Kami bertanya: “Siapakah yang mensolatkan baginda di antara kami?” Kami menangis dan Rasulullah SAW pun turut menangis.
Kemudian baginda bersabda: “Tenanglah, semoga Allah mengampuni kamu semua. Apabila kamu semua telah memandikan dan mengafaniku, maka letaklah aku di atas tempat tidurku, di dalam rumahku ini, di tepi liang kuburku, kemudian keluarlah kamu semua dari sisiku. Maka yang pertama-tama mensolatkan aku adalah sahabatku Jibril as. Kemudian Mikail, kemudian Israfil kemudian Malaikat Izrail (Malaikat Maut) beserta bala tenteranya. Kemudian masuklah anda dengan sebaik-baiknya. Dan hendaklah yang mula solat adalah kaum lelaki dari pihak keluargaku, kemudian yang wanita-wanitanya, dan kemudian kamu semua.”
Semakin Tenat
Semenjak hari itulah Rasulullah SAW bertambah sakitnya, yang ditanggungnya selama 18 hari, setiap hari ramai yang mengunjungi baginda, sampailah datangnya hari Isnin, di saat baginda menghembus nafas yang terakhir.
Sehari menjelang baginda wafat iaitu pada hari Ahad, penyakit baginda semakin bertambah serius. Pada hari itu, setelah Bilal bin Rabah selesai mengumandangkan azannya, ia berdiri di depan pintu rumah Rasulullah, kemudian memberi salam: “Assalamualaikum ya Rasulullah?” Kemudian ia berkata lagi “Assolah yarhamukallah.”
Fatimah menjawab: “Rasulullah dalam keadaan sakit?” Maka kembalilah Bilal ke dalam masjid, ketika bumi terang disinari matahari siang, maka Bilal datang lagi ke tempat Rasulullah, lalu ia berkata seperti perkataan yang tadi. Kemudian Rasulullah memanggilnya dan menyuruh ia masuk.
Setelah Bilal bin Rabah masuk, Rasulullah SAW bersabda: “Saya sekarang dalam keadaan sakit, Wahai Bilal, kamu perintahkan sahaja agar Abu Bakar menjadi imam dalam solat.”
Maka keluarlah Bilal sambil meletakkan tangan di atas kepalanya sambil berkata: “Aduhai, alangkah baiknya bila aku tidak dilahirkan ibuku?” Kemudian ia memasuki masjid dan berkata kepada Abu Bakar agar beliau menjadi imam dalam solat tersebut.
Ketika Abu Bakar ra melihat ke tempat Rasulullah yang kosong, sebagai seorang lelaki yang lemah lembut, ia tidak dapat menahan perasaannya lagi, lalu ia menjerit dan akhirnya ia pengsan. Orang-orang yang berada di dalam masjid menjadi bising sehingga terdengar oleh Rasulullah SAW. Baginda bertanya: “Wahai Fatimah, suara apakah yang bising itu? Siti Fatimah menjawab: Orang-orang menjadi bising dan bingung kerana Rasulullah SAW tidak ada bersama mereka.”
Kemudian Rasulullah SAW memanggil Ali bin Abi Thalib dan Abbas ra, sambil dibimbing oleh mereka berdua, maka baginda berjalan menuju ke masjid. Baginda solat dua rakaat, setelah itu baginda melihat kepada orang ramai dan bersabda: “Ya ma’aasyiral Muslimin, kamu semua berada dalam pemeliharaan dan perlindungan Allah, sesungguhnya Dia adalah penggantiku atas kamu semua setelah aku tiada. Aku berwasiat kepada kamu semua agar bertakwa kepada Allah SWT, kerana aku akan meninggalkan dunia yang fana ini. Hari ini adalah hari pertamaku memasuki alam akhirat, dan sebagai hari terakhirku berada di alam dunia ini.”
Malaikat Maut Datang Bertamu
Pada hari esoknya, iaitu pada hari Isnin, Allah mewahyukan kepada Malaikat Maut supaya ia turun menemui Rasulullah SAW dengan berpakaian sebaik-baiknya. Dan Allah menyuruh kepada Malaikat Maut mencabut nyawa Rasulullah SAW dengan lemah lembut. Seandainya Rasulullah menyuruhnya masuk, maka ia dibolehkan masuk, namun jika Rasulullah SAW tidak mengizinkannya, ia tidak boleh masuk, dan hendaklah ia kembali sahaja.
Maka turunlah Malaikat Maut untuk menunaikan perintah Allah SWT. Ia menyamar sebagai seorang biasa. Setelah sampai di depan pintu tempat kediaman Rasulullah SAW, Malaikat Maut itupun berkata: “Assalamualaikum Wahai ahli rumah kenabian, sumber wahyu dan risalah!” Fatimah pun keluar menemuinya dan berkata kepada tamunya itu: “Wahai Abdullah (Hamba Allah), Rasulullah sekarang dalam keadaan sakit.”
Kemudian Malaikat Maut itu memberi salam lagi: “Assalamualaikum. Bolehkah saya masuk?” Akhirnya Rasulullah SAW mendengar suara Malaikat Maut itu, lalu baginda bertanya kepada puterinya Fatimah: “Siapakah yang ada di muka pintu itu? Fatimah menjawab: “Seorang lelaki memanggil baginda, saya katakan kepadanya bahawa baginda dalam keadaan sakit. Kemudian ia memanggil sekali lagi dengan suara yang menggetarkan sukma.”
Rasulullah SAW bersabda: “Tahukah kamu siapakah dia?” Fatimah menjawab: “Tidak wahai baginda.” Lalu Rasulullah SAW menjelaskan: “Wahai Fatimah, ia adalah pengusir kelazatan, pemutus keinginan, pemisah jemaah dan yang meramaikan kubur.”
Kemudian Rasulullah SAW bersabda: “Masuklah, Wahai Malaikat Maut. Maka masuklah Malaikat Maut itu sambil mengucapkan ‘Assalamualaika ya Rasulullah.” Rasulullah SAW pun menjawab: Waalaikassalam Ya Malaikat Maut. Engkau datang untuk berziarah atau untuk mencabut nyawaku?”
Malaikat Maut menjawab: “Saya datang untuk ziarah sekaligus mencabut nyawa. Jika tuan izinkan akan saya lakukan, kalau tidak, saya akan pulang.
Rasulullah SAW bertanya: “Wahai Malaikat Maut, di mana engkau tinggalkan kecintaanku Jibril? “Saya tinggal ia di langit dunia?” Jawab Malaikat Maut.
Baru sahaja Malaikat Maut selesai bicara, tiba-tiba Jibril as datang kemudian duduk di samping Rasulullah SAW. Maka bersabdalah Rasulullah SAW: “Wahai Jibril, tidakkah engkau mengetahui bahawa ajalku telah dekat? Jibril menjawab: Ya, Wahai kekasih Allah.”
Ketika Sakaratul Maut
Seterusnya Rasulullah SAW bersabda: “Beritahu kepadaku Wahai Jibril, apakah yang telah disediakan Allah untukku di sisinya? Jibril pun menjawab; “Bahawasanya pintu-pintu langit telah dibuka, sedangkan malaikat-malaikat telah berbaris untuk menyambut rohmu.”
Baginda SAW bersabda: “Segala puji dan syukur bagi Tuhanku. Wahai Jibril, apa lagi yang telah disediakan Allah untukku? Jibril menjawab lagi: Bahawasanya pintu-pintu Syurga telah dibuka, dan bidadari-bidadari telah berhias, sungai-sungai telah mengalir, dan buah-buahnya telah ranum, semuanya menanti kedatangan rohmu.”
Baginda SAW bersabda lagi: “Segala puji dan syukur untuk Tuhanku. Beritahu lagi wahai Jibril, apa lagi yang di sediakan Allah untukku? Jibril menjawab: Aku memberikan berita gembira untuk tuan. Tuanlah yang pertama-tama diizinkan sebagai pemberi syafaat pada hari kiamat nanti.”
Kemudian Rasulullah SAW bersabda: “Segala puji dan syukur, aku panjatkan untuk Tuhanku. Wahai Jibril beritahu kepadaku lagi tentang khabar yang menggembirakan aku?”
Jibril as bertanya: “Wahai kekasih Allah, apa sebenarnya yang ingin tuan tanyakan? Rasulullah SAW menjawab: “Tentang kegelisahanku, apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang membaca Al-Quran sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berpuasa pada bulan Ramadhan sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berziarah ke Baitul Haram sesudahku?”
Jibril menjawab: “Saya membawa khabar gembira untuk baginda. Sesungguhnya Allah telah berfirman: Aku telah mengharamkan Syurga bagi semua Nabi dan umat, sampai engkau dan umatmu memasukinya terlebih dahulu.”
Maka berkatalah Rasulullah SAW: “Sekarang, tenanglah hati dan perasaanku. Wahai Malaikat Maut dekatlah kepadaku?” Lalu Malaikat Maut pun berada dekat Rasulullah SAW.
Ali ra bertanya: “Wahai Rasulullah SAW, siapakah yang akan memandikan baginda dan siapakah yang akan mengafaninya? Rasulullah menjawab: Adapun yang memandikan aku adalah engkau wahai Ali, sedangkan Ibnu Abbas menyiramkan airnya dan Jibril akan membawa hanuth (minyak wangi) dari dalam Syurga.
Kemudian Malaikat Maut pun mulai mencabut nyawa Rasulullah. Ketika roh baginda sampai di pusat perut, baginda berkata: “Wahai Jibril, alangkah pedihnya maut.”
Mendengar ucapan Rasulullah itu, Jibril as memalingkan mukanya. Lalu Rasulullah SAW bertanya: “Wahai Jibril, apakah engkau tidak suka memandang mukaku? Jibril menjawab: Wahai kekasih Allah, siapakah yang sanggup melihat muka baginda, sedangkan baginda sedang merasakan sakitnya maut?” Akhirnya roh yang mulia itupun meninggalkan jasad Rasulullah SAW.
Kesedihan Sahabat
Berkata Anas ra: “Ketika aku lalu di depan pintu rumah Aisyah ra aku dengar ia sedang menangis, sambil mengatakan: Wahai orang-orang yang tidak pernah memakai sutera. Wahai orang-orang yang keluar dari dunia dengan perut yang tidak pernah kenyang dari gandum. Wahai orang yang telah memilih tikar daripada singgahsana. Wahai orang yang jarang tidur di waktu malam kerana takut Neraka Sa’ir.”
Dikisahkan dari Said bin Ziyad dari Khalid bin Saad, bahawasanya Mu’az bin Jabal ra telah berkata: “Rasulullah SAW telah mengutusku ke Negeri Yaman untuk memberikan pelajaran agama di sana. Maka tinggallah aku di sana selama 12 tahun. Pada satu malam aku bermimpi dikunjungi oleh seseorang, kemudian orang itu berkata kepadaku: “Apakah anda masih lena tidur juga wahai Mu’az, padahal Rasulullah SAW telah berada di dalam tanah.”
Mu’az terbangun dari tidur dengan rasa takut, lalu ia mengucapkan: “A’uzubillahi minasy syaitannir rajim?” Setelah itu ia lalu mengerjakan solat.
Pada malam seterusnya, ia bermimpi seperti mimpi malam yang pertama. Mu’az berkata: “Kalau seperti ini, bukanlah dari syaitan?” Kemudian ia memekik sekuat-kuatnya, sehingga didengar sebahagian penduduk Yaman.
Pada esok harinya orang ramai berkumpul, lalu Mu’az berkata kepada mereka: “Malam tadi dan malam sebelumnya saya bermimpi yang sukar untuk difahami. Dahulu, bila Rasulullah SAW bermimpi yang sukar difahami, baginda membuka Mushaf (al-Quran). Maka berikanlah Mushaf kepadaku. Setelah Mu’az menerima Mushaf, lalu dibukanya maka nampaklah firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati pula?” (Az-Zumar: 30).
Maka menjeritlah Mu’az, sehingga ia tak sedarkan diri. Setelah ia sedar kembali, ia membuka Mushaf lagi, dan ia nampak firman Allah yang berbunyi: “Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada orang-orang yang bersyukur?” (Ali-lmran: 144)
Maka Mu’az pun menjerit lagi: “Aduhai Abal-Qassim. Aduhai Muhammad?” Kemudian ia keluar meninggalkan Negeri Yaman menuju ke Madinah. Ketika ia akan meninggalkan penduduk Yaman, ia berkata: “Seandainya apa yang kulihat ini benar. Maka akan meranalah para janda, anak-anak yatim dan orang-orang miskin, dan kita akan menjadi seperti biri-biri yang tidak ada pengembala.”
Kemudian ia berkata: “Aduhai sedihnya berpisah dengan Nabi Muhammad SAW?” Lalu iapun pergi meninggalkan mereka. Di saat ia berada pada jarak lebih kurang tiga hari perjalanan dari Kota Madinah, tiba-tiba terdengar olehnya suara halus dari tengah-tengah lembah, yang mengucapkan firman Allah yang bermaksud: “Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati.”
Lalu Mu’az mendekati sumber suara itu, setelah berjumpa, Mu’az bertanya kepada orang tersebut: “Bagaimana khabar Rasulullah SAW? Orang tersebut menjawab: Wahai Mu’az, sesungguhnya Muhammad SAW telah meninggal dunia. Mendengar ucapan itu Mu’az terjatuh dan tak sedarkan diri. Lalu orang itu menyedarkannya, ia memanggil Mu’az: Wahai Mu’az sedarlah dan bangunlah.”
Ketika Mu’az sedar kembali, orang tersebut lalu menyerahkan sepucuk surat untuknya yang berasal dari Abu Bakar Assiddik, dengan cop dari Rasulullah SAW. Tatkala Mu’az melihatnya, ia lalu mencium cop tersebut dan diletakkan di matanya, kemudian ia menangis dengan tersedu-sedu.
Setelah puas ia menangis iapun melanjutkan perjalanannya menuju Kota Madinah. Mu’az sampai di Kota Madinah pada waktu fajar menyingsing. Didengarnya Bilal sedang mengumandangkan azan Subuh. Bilal mengucapkan: “Asyhadu Allaa Ilaaha Illallah?” Mu’az menyambungnya: “Wa Asyhadu Anna Muhammadur Rasulullah?” Kemudian ia menangis dan akhirnya ia jatuh dan tak sedarkan diri lagi.
Pada saat itu, di samping Bilal bin Rabah ada Salman Al-Farisy ra lalu ia berkata kepada Bilal: “Wahai Bilal sebutkanlah nama Muhammad dengan suara yang kuat dekatnya, ia adalah Mu’az yang sedang pengsan.
Ketika Bilal selesai azan, ia mendekati Mu’az, lalu ia berkata: “Assalamualaika, angkatlah kepalamu wahai Mu’az, aku telah mendengar dari Rasulullah SAW, baginda bersabda: “Sampaikanlah salamku kepada Mu’az.”
Maka Mu’az pun mengangkatkan kepalanya sambil menjerit dengan suara keras, sehingga orang-orang menyangka bahawa ia telah menghembus nafas yang terakhir, kemudian ia berkata: “Demi ayah dan ibuku, siapakah yang mengingatkan aku pada baginda, ketika baginda akan meninggalkan dunia yang fana ini, wahai Bilal? Marilah kita pergi ke rumah isteri baginda Siti Aisyah ra.”
Ketika sampai di depan pintu rumah Siti Aisyah, Mu’az mengucapkan: “Assalamualaikum ya ahlil bait, wa rahmatullahi wa barakatuh?” Yang keluar ketika itu adalah Raihanah, ia berkata: “Aisyah sedang pergi ke rumah Siti Fatimah. Kemudian Mu’az menuju ke rumah Siti Fatimah dan mengucapkan: “Assalamualaikum ya ahli bait.”
Siti Fatimah menyambut salam tersebut, kemudian ia berkata: “Rasulullah SAW bersabda: Orang yang paling alim di antara kamu tentang perkara halal dan haram adalah Mu’az bin Jabal, ia adalah kekasih Rasulullah SAW.”
Kemudian Fatimah berkata lagi: “Masuklah wahai Mu’az?” Ketika Mu’az melihat Siti Fatimah dan Aisyah ra ia terus pengsan dan tak sedarkan diri. Ketika ia sedar, Fatimah lalu berkata kepadanya: “Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Sampaikanlah salam saya kepada Mu’az dan khabarkan kepadanya bahawasanya ia kelak di hari kiamat sebagai imam ulama.”
Kemudian Mu’az bin Jabal keluar dari rumah Siti Fatimah menuju ke arah kubur Rasulullah SAW

Tuesday, January 5, 2010

Ku sangat mengimpikan syahid...

Kenalkah kita atau tidak kepada Khalid Ibn Al-Walid?
Nama yang sungguh agung suatu ketika dahulu..
Dalam dirinya berhimpun segala kekuatan..kepintaran..kehebatan dan semangat..

to be continued